Suami Satu Semester - Webcomics - Free Webtoon / Komik / Novel / Manga

ACC Judul Skripsi

1 ACC Judul Skripsi

 

 

”Kamu sudah yakin dengan judul ini?" Tanya Bu Dasma tanpa mengalihkan pandangannya dari map merah yang gue kasih.

 

"Y-ya yakin, Bu." jawab gue sedikit tergagap.   

 

Entah kenapa tiap kali berhadapan dengan dosen satu ini nyali gue ciut. Bukan gue aja sih, tapi seluruh mahasiswa fakultas hukum di kampus gue. Namanya Bu Dasma, dosen jurusan perdata yang killer nya nauzubilah. Sekarang menjabat sebagai ketua bagian perdata, yang artinya kalau lu mau ngajuin judul skripsi kayak gue sekarang, mesti melalui persetujuan dia dulu. Kalau dirasa judul lu udah pas, belum ada yang ngangkat judul itu, terus masalahnya ada. Entar bakal di ACC sama dia dan dia juga yang nentuin pembimbing skripsi atau yang biasa gue sama temen-temen gue sebut PS. Entar PS itu yang bakal bimbing lu selama lu ngerjain skripsi sampe selesai sidang.

 

Dag dig dug

 

Detak jantung gue bertalu-talu menunggu keputusan dari Nyonya Puff. Udah kayak terdakwa yang lagi menunggu hasil putusan vonis hakim.

 

Lu nanya siapa Nyonya Puff? Eiya gue lupa jelasin. Nyonya Puff itu julukan yang udah turun-temurun dari generasi ke generasi mahasiswa hukum abadikan buat manggil Bu Dasma. Matanya yang besar suka di pake buat melototin mahasiswa, bibirnya yang tipis selalu dipoles lipstick merah merona, pipi model bakpau, plus badannya yang gendut, pendek, bantet udah mirip sama Nyonya Puff si ikan buntal yang ada di film kartun spongebob squarepants. udah kebayangkan gimana bentukan Bu Dasma.

 

Udah lima belas menit gue di ruangan perdata, selama itu juga Nyonya Puff diem nggak bersuara. Kerjaannya cuma bolak balik buku agenda yang isinya gue nggak tau apaan, terus entar beralih ke kertas outline skripsi gue.

 

"Ya sudah kalau begitu."

 

Takut-takut gue melihat kearah Bu Dasma. Tanpa banyak tanya, Bu Dasma membubuhkan tanda tangannya di kertas outline gue. Gue melongok dengan mulut sedikit kebuka. Abis dari cerita temen-temen gue yang udah lebih dulu ngajuin judul skripsi ke dia. Sembilan puluh persen dari mereka di interogasi. Di tanya-tanya seputar judul yang mau di teliti. Itu udah pasti nambah ciut nyali. Apalagi dia nanya pake acara melototin matanya yang gede itu, di tambah kalo ngomong suka ngebentak. Bikin perut jadi mules. Nggak jarang temen-temen gue yang nge-blank nggak bisa jawab. Dan berakhir dengan ganti judul baru. Elah syukur gue kagak.

 

"Kamu mau PS tunggal atau tim?" Tanyanya lagi yang berhasil buat gue sadar dari keterkejutan gue.

 

"Ng,"

 

"PS tunggal saja." ucapnya cepat sebelum gue berhasil bersuara.

 

Yaelah ngapain tadi lu nanya, buntelan.

 

"Kamu mau siapa dosen pembimbingnya?" Bu Dasma nanya lagi. Nggak mau kejadian dua kali, langsung gue jawab cepat.

 

"Terserah ibu saja." sok manis banget suara gue.

 

Bu Dasma ngelirik gue sekilas lalu nulis sesuatu di kertas outline skripsi gue. Dia mengembalikan map gue tadi dengan ditambah tiga lembar kertas baru yang katanya harus gue isi. Entar kalau udah diisi, itu kertas satu di kasih ke PS, satu gue simpen, sama satu lagi di kasih ke sekretaris bagian.

 

Sebelum keluar gue ngucapin makasih sambil cium tangan montoknya Nyonya Puff dengan khidmat.

 

Diluar ke lima temen gue udah pada nungguin dengan tampang harap-harap cemas yang bikin gue geli-geli ngeliatnya. Dengan tampang sedih yang dibuat-buat. Gue keluar yang langsung di todong bejibun pertanyaan dari mereka. Satu-satu dong coeg.

 

"Gimana Jun? Di ACC?" Tanya Anti waktu kepala gue baru nongol separuh di pintu.

 

"Kamu kok lama banget sih say. Dapat sarapan dulu ya dari Nyonya Puff." itu suara Tere kalo pake say-say.

 

"Di dalam tadi Ibu Dasma ngomong apa saja Jun? Kok sepertinya serius sekali." nah kalo yang ini si Tati, sering gue panggil Ibu rektor karena pinter. Bahasanya juga baku sekale.

 

"Ditolaknya ya judul kau Juni? Tampang kau sedih macam itu." Bah ini si Judika eits bukan Judika penyanyi. Ini Judika temen gue, cewek. Penasarankan lu kok namanya Judika tapi dia cewek. Bah jangan kau tanyakan sama aku, karna sampek sekarangpun itu masih jadi pertanyaan besar buat aku. Kalok aku ketemu dengan Mamaknya, nanti kutanyakan. Bah kenapa gue jadi ikut-ikutan batak.

 

"Lu nggak papa kan Jun? Dari luar kita perhatiin Nyonya Puff diem aja. Nggak nanya-nanya kayak biasanya." ini si Ira, gue paling deket sama dia. Dia yang paling bisa ngertiin gue luar dalem. Ehh luar aja deh dalem nggak gue kasih liat dia, takut khilaf.

Gue senyum-senyum gaje. Ngga jelas. Ternyata temen-temen gue perhatian juga.

 

"Sabar dong satu-satu nanya nya. Gue berasa udah kayak Luna Maya yang di serbu wartawan gara-gara ketauan enaena bareng Ariel." jawab gue sambil cengengesan masih di depan pintu.

 

"Hus Juni omongannya." Bu rektor tuh kalo denger kita-kita udah ngomong melenceng dikit aja, langsung dilurusin. Kayak imam masjid yang nyuruh makmumnya ngelurusin saf sebelum sholat.

 

"Hehe santai Tat." jawab gue sambil colek dagunya.

 

"Lagian lu orang lagi serius malah becanda. Cepetan gimana hasilnya." Anti yang paling nggak sabar dari tadi.

 

"Hehe santai, nih." gue keluarin map yang dari tadi gue sembunyiin di belakang ransel.

 

Langsung deh itu berlima udah pada kayak ayam di kasih nasi basi berebut pada mau liat.

 

"CIEEEEEEEE.. JUNI UDAH DI ACC." Nahlo. Ini nih udah ketebak banget kelakuan mereka apa-apa dicie-ciein.

 

"Akhirnya pecah juga telor lu Jun." gue nggak punya telor Ira.

 

Gue kasih tau ya kenapa reaksi mereka lebay banget. Karna emang tinggal gue diantara kami berenam yang belum ngajuin judul skripsi. Yang lain udah pada seminar malahan udah ada yang sidang. Tuh si Judika dia konsentrasinya Hukum Tata Negara (HTN), dia udah sidang dua bulan yang lalu. Si Tati pidana, udah sidang sebulan lalu. Ira sama Anti pidana juga, udah seminar mereka bulan lalu juga. Si Tere say Hukum Internasional, baru aja kemaren selesai seminar. Nah sementara gue yang perdata ketinggalan jauh dari mereka. Yang lain udah mau wisuda, nah gue baru ngajuin judul. Nasib.

 

"Makan-makan dong, kan udah di ACC say." ini si Tere mentang-mentang badan paling gede, apa-apa dikit langsung minta makan-makan. Ketauan banget anak kosnya.

 

"Iya nih, lapar kami nungguin kau di dalam tadi." Bah Judika sama aja.

 

"Santai, gue traktir kalian hari ini."

 

"YEY!!" Berasa jadi guru TK yang mau ngajak muridnya jalan-jalan ya gue.

 

"Tapi gorengan aja yak, lima ribu lima ribu." Ini nih yang gue seneng, mereka kompak langsung diem seribu bahasa.

 

"Ah pelit lu, ketauan banget Padangnya." Ira mah ngomong terang-terangan banget.

 

"Pelit itu tradisi kampung gue, harus dilerstarikan, biar nggak tergerus zaman." jawab gue yang langsung di 'huuu'in sama mereka.

 

"Pelit kok tradisi Juni Juni." kata Anti sambil noyor pala gue.

 

"Iya ah, becanda doang. Yok gue traktir, tapi makannya di kantin Pakde aja ya yang murahan dikit."

 

"SIIIIIP!!" kompak banget dah mereka berlima kalo buat urusan traktir-mentraktir.

 

BRAKK

 

Waduh apaan tuh?

 

Pintu di belakang gue di dorong keras dari dalam sampe ngebentur dinding.

 

"BERISIK!! KALIAN KIRA INI DI PASAR!!"

 

Tiba-tiba Bu Dasma nongol di belakang gue sambil ngoceh dua alias ngoceh-ngoceh. Kami yang kaget setengah mampus langsung lari terbirit-birit ke kantin. Takut kena sembur naga betina yang lagi mens ini.

 

KABORRRR!!!

 

Next episode


Perbaikan Nilai

Azuraaa

Rate Share Bookmark

Recommended for you

scroll

Tidak ada episode sebelumnya

Tidak ada episode selanjutnya

Karya ini tidak bisa di scroll ke samping

scroll

TEMUKAN
SANTA WECO !

treasure
treasure

Telolet~

Sabar ya
box lagi di buka
treasure Selamat Anda mendapatkan

KOIN

Koin ini hanya bisa digunakan hingga . Jangan lupa gunakan Koin Anda.

Pemenang Baca episode event
hari ini sudah mencapai

Silahkan coba untuk mengikuti event lagi besok

Peringatan

PERINGANTAN

Konten ini untuk umur +21 tahun,

mengandung kekerasan,pakaian minim,

konsumsi minuman keras,rokok,dll.

Bagi pembaca yang belum cukup umur atau

tidak nyaman dengan konten tersebut,

dianjurkan untuk tidak membacanya.

 

Apakah anda berumur +21?

Rating
Share
BUKA EPISODE ACC Judul Skripsi
Sisa Koin :

Episode ini membutuhkan Koin

ACC Judul Skripsi


Episode ini membutuhkan 1 Kupon

Jangka waktu yang bisa dibaca : 3 Hari

GRATIS KUPON

Next Kupon

- Anda akan mendapat kupon Gratis setiap 0 hari berikutnya
- Karya Yang sudah Like, bisa lihat di Mypage - like